Cara Berkomunikasi Yang Baik Di Perusahaan

Cara Berkomunikasi Yang Baik Di Perusahaan

Foresthillcoc – Banyak orang bercita-cita untuk bekerja di luar negeri. Salah satu cara untuk dapat bekerja di luar negeri adalah dengan bekerja di perusahaan multinasional. Dengan cara ini, ada harapan untuk mendapat kesempatan dipromosikan bekerja di luar negeri. Tentu saja, ketika bekerja di luar negeri, Anda akan memiliki lingkungan kerja yang beragam.

Orang-orang yang bekerja di luar negeri tidak selalu menikmati lingkungan kerja yang beragam, bahkan ketika mereka berada di dalam negeri, karena perusahaan multinasional sering mendatangkan tenaga kerja asing.

Komunikasi yang buruk di perusahaan multikultural dapat menciptakan kesalahpahaman yang dapat menghambat karier. Jadi pertimbangkan 8 cara untuk berkomunikasi lintas budaya di perusahaan multikultural.

1. Menjaga etika dalam komunikasi lintas budaya

Memang menjaga etika dalam berkomunikasi, baik antarbudaya atau tidak, multikultural atau tidak, sangat diperlukan. Namun, ketika melakukan komunikasi lintas budaya di perusahaan multikultural, Anda harus menerapkan etika komunikasi agar tidak terjadi konflik yang menyatukan setiap negara atau suku.

Untuk mengetahui jenis etika apa yang harus Anda terapkan dalam berkomunikasi, Anda harus memiliki pandangan yang luas. Ide dapat diperoleh dengan meneliti sebelum berkomunikasi.

Misalnya, Anda sering berkomunikasi dengan orang Jepang, Anda perlu meneliti etika dan budaya Prancis serta hal-hal yang mereka anggap sensitif. Jika Anda bisa melakukannya, Anda akan menghindari konflik yang tidak Anda inginkan.

Tanpa investigasi, miskomunikasi dapat terjadi dan menyebabkan kekacauan di kantor. Meski begitu, kamu harus menerapkannya di waktu atau waktu yang tepat agar kamu tidak terkesan kaku karena terlalu sopan.

2. Hindari penggunaan jargon

Kata-kata slang umumnya dianggap kata-kata alami yang digunakan untuk berbicara dalam kehidupan sehari-hari. Bahkan di tempat kerja, orang sering menggunakan kata-kata gaul karena di lingkungan tentu tidak hanya membicarakan pekerjaan.

Saat bekerja di perusahaan multikultural, Anda dapat mencoba membuat komunikasi lebih personal dengan mencoba menyesuaikan diri dengan rekan kerja lainnya. Salah satu komunikasi pribadi ini adalah menggunakan kata-kata slang.

Kata slang adalah bahasa atau kata-kata yang bukan merupakan frasa baku. Kata-kata slang umumnya digunakan untuk kegiatan informal dan digunakan untuk berkomunikasi dengan orang-orang yang sudah memiliki hubungan sangat dekat, seperti teman.

Penggunaan jargon dalam komunikasi dengan rekan kerja di perusahaan multikultural harus dihindari. Kata-kata jargon dapat menimbulkan kesalahpahaman antara Anda dan rekan kerja.

Ini karena Anda berkomunikasi lintas budaya, yang dapat menyebabkan ambiguitas. Orang lain mungkin mengartikannya dengan arti yang berbeda karena mereka memiliki latar belakang budaya yang berbeda dengan Anda.

3. Buatlah pernyataan terbuka

Salah satu hal terpenting dalam komunikasi lintas budaya adalah membuat pernyataan terbuka. Ketika Anda berkomunikasi dengan rekan kerja Anda, tentu Anda mengharapkan komunikasi dua arah, bukan satu arah. Salah satu cara untuk mengomunikasikan kedua cara adalah dengan menghindari pernyataan tertutup.

Pernyataan tertutup adalah pernyataan yang hanya membutuhkan jawaban seperti ya atau tidak, setuju atau tidak setuju.

Jika Anda ingin menanyakan pendapat atau perspektif orang lain tentang ide Anda, jangan tanyakan “Apakah Anda setuju dengan ide saya?” ┬╗

Anda harus mengajukan pertanyaan seperti “Apa pendapat Anda tentang ide saya?” Apakah ada yang perlu diperbaiki untuk mendapatkan hasil yang lebih baik? Tentu saja, Anda mengucapkan frasa ini menggunakan bahasa yang dapat mereka pahami, misalnya bahasa Inggris.

Menggunakan kalimat pertama dari pernyataan itu, Anda hanya bisa mendapatkan jawaban ya atau tidak. Sementara itu, dengan menggunakan pertanyaan kedua, Anda bisa mendapatkan jawaban yang lebih lengkap untuk membantu Anda mengembangkan ide. Dengan mengajukan pertanyaan terbuka, Anda dapat mengembangkan pola pikir komunikasi lintas budaya.

Respon yang Anda dapatkan dapat membuat Anda memahami bagaimana mereka melakukan pekerjaan mereka. Selain itu, dengan mengajukan pertanyaan terbuka, Anda dapat beradaptasi dengan mudah untuk berkomunikasi lintas budaya.

4. Menjadi Pendengar yang Baik di Perusahaan Multikultural

Menjadi pendengar yang baik atau pendengar yang aktif adalah keterampilan komunikasi dasar. Anda akan lebih dihargai oleh rekan kerja Anda jika Anda tahu cara mendengarkan. Mendengarkan orang dengan baik dapat membantu Anda memahami penjelasan orang lain tanpa harus meminta orang tersebut mengulangi penjelasannya beberapa kali.

Untuk menjadi pendengar yang baik, Anda harus mendengarkan apa yang orang lain bicarakan dan memusatkan pikiran Anda pada materi yang disampaikan. Selain itu, kamu juga harus bisa memikirkan topik yang sedang dibahas sehingga kamu bisa menentukan jawaban apa yang akan kamu berikan.

Dalam komunikasi lintas budaya, Anda harus menanggapi orang yang berbicara. Namun, Anda hanya harus merespons ketika Anda memiliki kesempatan. Ketika kolega Anda meminta pendapat Anda atau selesai berbicara, Anda dapat memberikan tanggapan.

5. Buat catatan jika perlu

Bagi sebagian orang, mungkin tampak aneh bahwa mereka berkomunikasi dengan mencatat atau menulis ketika meminta sesuatu kepada orang lain. Namun nyatanya, menulis bisa memudahkan Anda untuk menjelaskan kepada orang lain. Anda dapat menulis atau membuat catatan selama presentasi, diskusi tentang proses kerja.

Atau, Anda dapat memberikan penjelasan menggunakan gambar. Gambar yang dimaksud adalah gambar seperti kurva, diagram atau peta pikiran untuk membantu rekan Anda memahami apa yang Anda bicarakan, apalagi jika bahasa lintas budaya menjadi salah satu kendalanya.

Juga, Anda perlu meneliti budaya bahasa orang-orang tertentu saat menulis angka. Misalnya ada orang yang beranggapan bahwa satu milyar adalah 1.000.000.000, tetapi ada juga yang berpendapat bahwa itu adalah 100.000.000. Tentu saja perbedaan itu sangat penting.

Oleh karena itu, lakukan yang terbaik untuk menghindari kesalahpahaman dan mengatasi kesulitan komunikasi lintas budaya.

Sumber:

Blitarkota

gaji penulis novel